Artikel Terkait

September 26, 2022

ESSA melanjutkan kontribusinya terhadap Energi Bersih Masa Depan

Juli 27, 2022

ESSA Mencatatkan Kinerja Terbaik Perseroan

Juni 07, 2022

Berita Rilis ESSA RUPST 2022

Mei 30, 2022

Rilis Kinerja ESSA Q1 2022

Mei 30, 2022

Rilis Kinerja ESSA Q1 2021

Oktober 19, 2020

Pengumuman RUPSLB

Anak usaha PT Surya Esa Perkasa Tbk, PT Panca Amara Utama menerima persetujuan harga gas dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral

Anak usaha PT Surya Esa Perkasa Tbk, PT Panca Amara Utama

menerima persetujuan harga gas dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral

 

Jakarta, 14 December 2012 – PT Surya Esa Perkasa Tbk. (“SEP” atau “Perusahaan”), dengan bangga menyampaikan bahwa anak perusahaan, PT Panca Amara Utama (“PAU”) telah memperoleh kabar dari Joint Operating Body Pertamina Medco Tomori Sulawesi (“JOBPMTS”), pemasok gas PAU, bahwa harga pasokan gas PAU telah memperoleh persetujuan dari Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral. Persetujuan harga pasokan gas merupakan langkah penting untuk memperoleh persetujuan akhir dari SKMIGAS atas Pokok-Pokok Perjanjian Jual Beli Gas yang disepakati antara JOBPMTS dan PAU.

Harga gas PAU akan dihubungkan dengan indeks harga Amoniak. Pada saat ini, dengan harga Amoniak sebesar USD 730 per metric ton, PAU akan membeli gas seharga USD 8,60 per MMBTU.

Selain itu, Perusahaan mengumumkan bahwa PAU telah menunjuk sebuah kontraktor EPC asal Jepang untuk membangun pabrik Amoniak dengan skema turn-key. Detail selengkapnya akan menyusul ketika persetujuan final telah ditandatangani oleh kedua belah pihak.

Bertepatan dengan persetujuan harga gas dan penunjukan kontraktor EPC, Perusahaan menyelenggarakan Public Expose pada hari ini untuk mengubah Pengunaan Dana IPO. Sebelumnya, dana tersebut akan digunakan untuk mendanai pengembangan pabrik LPG Perusahaan dan pembayaran utang kepada PT Bank UOB Indonesia. Manajemen Perusahaan mengusulkan untuk merubah alokasi dana IPO untuk pengembangan PAU. Pengembangan pabrik LPG akan didanai melalui kas internal tanpa adanya penundaan target tanggal kenaikan produksi.

Mengenai PT Surya Esa Perkasa Tbk.

SEP didirikan pada 2006 untuk berperan aktif dan menjadi pemain terkemuka dalam rangka pemenuhan kebutuhan produk gas hilir nasional. Kegiatan usaha utama SEP adalah pemurnian dan pengolahan gas bumi untuk menghasilkan LPG (liquefied petroleum gas) dan Kondensat. Perusahaan memiliki dan mengoperasikan kilang LPG terbesar kedua di Indonesia (tidak termasuk operator PSC). Perusahaan berkantor pusat di Jakarta, Indonesia, dengan fasilitas produksi berlokasi di Palembang, Indonesia. Pada 1 Febuari 2012, SEP menjadi perusahaan pengolah LPG pertama yang mencatatkan sahamnya di Indonesia Stock Exchange (kode IDX: ESSA).

Pada Agustus 2011, SEP mengakuisisi 59.98% PT Panca Amara Utama (PAU), sebuah perusahaan yang telah memperoleh alokasi gas sebesar 55 MMSCFD dari wilayah kerja Senoro-Toili di Sulawesi Tengah, Indonesia. PAU berencana membangun pabrik pengolahan amoniak berkapasitas 700,000 MT per tahun yang diharapkan akan memulai berproduksi secara komersial di Q3 2015. Proyek ini mendukung arahan pemerintah untuk memaksimalkan pemanfaatan dalam negeri dan penambahan nilai atas gas alam, disamping untuk meningkatkan ketahanan pangan nasional dengan penambahan produksi pupuk.

Untuk informasi lebih lanjut, hubungi:

Kanishk Laroya

Corporate Secretary & Head of Investor Relations

Tel: +62 21 5790 3701

Fax: +62 21 5790 3702

Email: corporate.secretary@sep.co.id